#FF “My All is in You”

My All is You

Genre : romantic, sad, comedy (?) *maybe*

Terlihat segerombolan orang berdesak-desakan mengantre di loket sebuah gedung. Seorang Gadis yang kerap disapa Ree mencoba menyelinap masuk ke gedung dengan tangan kiri mengenggam tiket bertulis SM TOWN,, SHOW.. ALL PEFORMENT ,,SM ENTERTAINMENT..”.  Dengan langkah pelan, Ree menyusuri koridor sambil mencoba mengatur napasnya.

“Ree..”Terdengar teriakan dari belakang. Seorang pria tegap berbalut busana jas silver menghampirinya.

“Umin…??”

“Heh, Ree.. Ngapain kau kesini..??”

“Suka-suka aku donk.. Lagian kan gak ada urusannya tuh.. Ngapain ikut campur..”

“Ree.. Bisa sopan gak..??”

“Engga’,,”

“Aaiisst..”Sentak pria itu dan langsung pergi menjauh. Ree kembali melangkah kaki nya, tak lama lagi-lagi terdengar teriakan yang memanggil namanya.

“Ree..”

 “Donghae oppa..?? Ngapain lari-lari..??”

“Ree, kamu tau Rissa gak..??” Tanya Donghae sambil mencoba mengatur napas.

“Onnie..?? Aku gak tau,.Oppa,, tau Kyu gak..??”

“Ruang make-up..”Ucap Pria yang jago ngedance itu sambil kembali berlari.

“Oppa.. Ruang make-up dimana..??”Teriak Ree yang tiada hasil.

“Ruang make-up.. make-up.. biasanya ruang make-up itu ada papan namanya..”Guman Ree sambil terus berjalan.

Sebuah ruangan yang bertulis costum, menghentikan langkahnya. Berlahan tangannya mendorong pintu. Dilihatnya Rissa yang tengah asik merapikan dasi yang melingkar di leher Pria yang menjadi leader Super Junior.

“Onnie..!!”Teriak Ree kesal.

“Mian Ree.. tadi Rissa aku jemput..” Sahut Leeteuk renyah.

“Teuki oppa..!!” Bentak Ree lagi.

“Cari Kyu kan.. tuh di ruang Make-up, 2 ruang lagi dari sini..” Kata Rissa sambil terus membenahi pakaian leetuek.

“Gomawo..” mandadak Ree girang.

Dengan sedikit berlari, Ia menuju ruang make-up. Dan benar. Didapatinya seorang Pria yang  tengah Ia cari.

“Hai.. Kyu..” Sapa Ree sambil mendekat.

“Ree.. Kok baru dateng..”

“Tauu.. capek ahh..” Ucap Ree sambil duduk di sebelah Pria yang tengah sibuk merapikan rambut.

“Ya Ampun.. Aku lupa..”Sentaknya tiba-tiba.

“Apa yang lupa..??”Tanya Kyu dengan agak panik.

“Onnie.. Tadi Aku lupa nyampek’in ke Onnie.. Kalau dia lagi dicari Donghae.”

“Ouw.. Kirain apaan..”Ucap Kyu sambil berdiri didepan kursi Ree.

“Gimana..?? aku udah rapi belum..??”Tanya Kyu dengan senyum mengembang dibibirnya.

“Tauu ahh.. kamu didandani kayak apa aja,, hasilnya sama..”

“Tapi Aku ganteng kan..??”Lagi-lagi Kyu memasang senyuman termanis dibibirnya.

“aemm.. ”Tiba-tiba muka Ree memerah.

“Ree.. Kamu nonton gak..??”teriak Rissa dari depan ruangan.

“Kyu.. Aku mau masuk studio.. Semangat…!!”Ucap Ree sambil berjalan keluar.

@@@

Penonton konser memenuhi tempat studio. Bersorak,memanggil-manggil, menjerit mewarnai suasana gaduh di dalam gedung yang berukuran 800mx800m. Laser lampu mulai menyala, sorot lampu utama berkibar. Suara jeritan para penonton wanita menglegar. Mulai terdengar alunan musik memenuhi gedung. Satu persatu Boy Band asuhan SM Entertainment, unjuk gigi di panggung yang bermandi akan cahaya lampu.

Inilah saat yang dinantikan tiba. Muncul tulisan “The Last concert Super Junior” di layar screen raksasa. Jeritan penonton semakin gaduh ketika terlihat 13 pria yang memakai jas bernuansa silver muncul. Lagi-lagi musik berdetup dengan kencangnya. Lagu “Sorry, Sorry” menjadi pembuka konser terakhir suju yang vakum hampir 2 tahun. Setelah Selesai menyanyikan “Sorry, Sorry” dengan sukses, Boy Band yang mulai debut tahun 2005 ini melantunkan “Bonamana”, “U”, disusul dengan “Believe”. Musik berhenti. Para member suju berbaris, mereka tersenyum kepenonton.

“Aaaarrgghh.. Aaaarrrggghh..” Teriakan-teriakan penonton, khususnya kaum hawa semakin menjadi-jadi.

“Annyong haseyo..”Sapa Leeteuk sebagai Leader.

“Aaaaaaaaarrgghh… Aaaaarrgghh….” Lagi-lagi terikan mewarnai suasana.

“Mianheyo…”Ucapan serentak member suju sambil membungkuk kan badannya.

“Mianheyo.. Saya leeteuk mewakili Super Junior.. Kami benar-benar meminta maaf atas pembatalan Super Show 4, 2 tahun yang lalu. Ada kendala di kehidupan kami, Saat itu super junior bubar dengan tiba-tiba. Tapi hari ini, dengan tiba-tiba pula, kami ber13 datang di panggung yang menjadi saksi bisu kelahiran super junior. Bisa di bilang ini adalah perpisahan super junior dengan elf. Kami akan berpisah. Kami akan menjalani kehidupan sendiri-sendiri…”Cerita Leeteuk yang kemudian terpotong karena isak tangisnya. Tak hanya teuki, Heechul, donghae, sungmin, siwon, eunhyuk, kyuhyun, dan kibum ikut meneteskan air mata. Suara ceria penonton berubah menjadi isak tangis.

“Onnie.. Aku kok gak bisa nangis ya..??”Bisik Ree.

“Sama.. Aku malah pengen ketawa.. Keluar yuk..”Ajak Rissa sambil menarik lengan Ree.

@@@

“Hahhaha..”Tawa Onnie yang tak kunjung henti.

“Onnie napa sih..?? Aneh banget..”Ucap Ree sambil meraih Gelas berisi Orange juice.

“Hahaha.. Kamu gak liat apa..?? Muka anak-anak suju aneh banget.. Apalagi ituek,, masak pas dia nangis,, dia gak ngusap air mata di pipi, tapi malah ngusap idung nya.. Hahhaha.. Luchu banget sih..”Cerita Rissa sambil terus tertawa.

“Onnie.. Aku besuk ijin ya.. Aku mau…”

“Mau keluar ama Kyu kan..?? gak boleh.. Kamu besuk harus masuk kerja..”

“Onnie… Onnie kan orangnya baik…”Rayu Ree.

“Iyyaa.. Tapi kamu masuk dulu.. Ijin nya pas makan siang..”

“Aaarrgh.. Onnie..”Teriak Ree sambil memeluk Rissa.

Sang Surya enggan pancarkan sinar, terhalang nuansa putih menyelimuti sepanjang ibu kota korea selatan. Berlahan terjatuh layak kapas putih, menjadi pandangan disetiap sudut kota. Jam menunjukan pukul 8 pagi. Dengan menggunakan Jaket bulu berwarna coklat, Ree berangkat kerja.

“Emma.. Aku berangkat..”Pamit Ree pada teman sekamarnya.

“Iya Ree, pulang jangan malam-malam..”Ucap Gadis yang menjadi sahabat Ree sejak mereka tinggal di korea.

Dengan menaiki bus kota Ree menuju toko buku, tempat bekerjanya yang berjarak 7 Km dari Tempat tinggalnya.

“Pagi Onnie..”Sapa Ree dengan senyuman yang menghias di bibirnya.

“Pagii…”Ucap Rissa dengan muka lesu.

“Onnie.. Napa sih…??”

“Aku bingung.. Milih Edward ato Jacob ya..??”

“Dunia Fantasi New Moon.. Teuki ama Donghae kale.. Makanya Jangan serakah.. Kayak Aku nih..!! Yang setia ama Kyu doang..”

“Iya..Setia ama Kyu doang,, tapi jalan ama wookie, eunhyuk, chullie, Yesung, Kibum, Umin..”

“Stoop…!!” Potong Ree. “Onnie.. They are just my Oppa.. Jangan fitnah deh..”Lanjut Ree.

“Ya.. ya.. ya.. !! Ree.. Jaga toko, Aku mau ada urusan.. Bye..”Ucap Rissa sambil keluar.

Di dalam ruangan yang penuh akan tumpukan buku, Ree menyibukan dirinya dengan memilih-milih buku yang ingin dibacanya.

“Ree..”Panggil seorang pria dari depan pintu.

“Oppa..”

“Kok sepi..?? Rissa mana..??”Ucap donghae sambil duduk di kursi kasir.

“Onnie..?? Tadi keluar,, katanya ada urusan..”

“Ouw.. Kamu ngapain sih..?? Perlu bantuan gak..??”
“Engga’ usah Oppa.. Oh ya.. Onnie itu aneh deh..!! Udah tau, Musim salju kayak gini, orang-orang itu pada males baca buku.. Enakkan juga tidur.. ”Gerutu Ree sambil duduk disebelah Donghae.

“Kamu gak cape’ ya..?? Tiap hari kerja ama kuliah..?? Jaraknya jauh lagi..”

“Cuuaapek banget..”Singkat Ree.

“Ehh,, gimana kalau kamu tinggal di sanggar Suju..?? Banyak kamar kosong tuh..!! Slain gratis, kan juga deket..”

“Oppa,, orang yang ke 179 yang nawarin ke aku..”

“Oh.. ya..?? Sapa aja..??”

“Hahhaha.. Bercanda.. Cuma iteuk, chullie, kangin, eunhyuk, kyu, ama hangeng..”

“Terus.. Kenapa gak mau..??”

“Aduuhh.. Oppa….!!! Disana kan ada umin.. Udah tau kan aku ama umin itu gimana..?? Kalau aku tinggal disana, pasti tiap hari bakal ada perang dunia..”

“Hahhaha.. Kenapa sih kalian bisa kayak gitu..??”

“Tau ahh tu umin.. Kayaknya sensi banget ama aku..??”

“Perasaan dulu kalian akrab deh..?? Kok bisa kayak gitu sih..??”

“Umin yang mulai.. Pas valentin, dia ngrusak kadoku, buat Kyu.. Terus dia juga ngusak Gantungan HP yang ada tulisan KyuRee nya.. O,, ya.. paling parah dia ngilangin kalung dari Kyu,. Uuhh.. Sebel..!!”

“Hahhaha.. ”

“Yaah.. Ketawa.. Luchu apa..?? Pulang aja deh.. Sana pulang..”

“Jiaah.. Ngambek.. tuh,, bibirnya maju 5 centi.. Hahhaha..”
“Biarin..!!”

“Ya.. aku pulang.. Bye.. Ree..” Pamit Donghae yang sama sekali tak dianggap Ree. Kepulangan Donghae, membuat suasana toko hening. Sesekali Ree menatap Jam tangannya, berharap jarum akan berjalan lebih cepat. Satu jam sudah Ree hanya duduk di depan meja kasir.

“Yoboseyo…!!”Teriak gadis yang tak asing lagi.

“Onnie..”

“Ree,, aku mau ngasih tau sesuatu..”

“Apa..??”Tanya Ree penasaran.

“Taarra…!!” Sepucuk kertas undangan berwarna putih berhias akan pita dan bertulis PR dengan warna perak di sodorkan ke depan muka Ree. Dengan cepat Ree membuka undangan yang didalamnya bergambar foto Rissa dan teuki yang sedang tersenyum.

“Tunangan…?? Onnie ama teuki Oppa…?? Mank udah Jadian..?? Dimana..?? Kapan..?? Kok aku gak tau..”Pertanyaan bertubi-tubi keluar dari bibir Ree.

“Saabar…!! Sebenernya Aku ama teuki udah jadian.. bareng ,, kamu ama kyu.. Bagus gak undangannya..??”

“Baguuss.. Kapan tunangannya..??”

“Minggu depan..”

“Minggu depan…??”

“Iya.. Rencananya, Lusa undangan baru disebarin.. Jadi, mulai besuk kamu libur.. O.. ya,, yang tau baru kamu aja, jangan bilang-bilang.. Aku pengen bikin semua orang kaget..”

“Iya..”Jawab Ree sambil tersenyum.

@@@

Jarum jam menunjukan pukul 4 sore. Dengan menenteng tas putihnya, Ree keluar menuju sebuah mobil hitam yang sudah lama parkir dihalaman kampus. Berlahan Ree mengetuk pintu mobil, dan masuk ke dalam mobil.

“Hai,, Donghae Oppa.. Tumben,, mau jemput aku..??”
“Jadi..”Ucap Donghae sambil melajukan mobil.

“Apa..??”

“Kalau teuki ama Rissa..”

“Oppa.. Tau dari mana..?? Undangannya masih besuk kan..??”

“Jadi bener..”Ucap Donghae sambil membuang pandangan keluar jendela.

“Kapan…??”Tiba-tiba mobil Donghae berhenti di pinggir jalan.

“Mianheyo…”Lirih Ree.

“Kapan mereka tunangan..??”Ucap Donghae dengan sedikit terbata-bata.

“Minggu depan..”

“Aaiiisstt..” teriak Donghae sambil memukul setir mobil.

“Mungkin,, Apa yang dirasain umin seperti ini.. Ternyata sangat sakit..”Curhat Donghae.

“Umin..?? patah hati..?? Pantesan sifatnya berubah.. Jahat banget tuh cewek nyakitin Oppa ku..”

“Aahh…??”

“Jadi.. Siapa cewek yang bikin Umin sakit hati..??”

“Dia… Dia seorang gadis yang sangat baik, tomboy, periang, dan bukan orang asli korea..”

“Pasti cewek itu cantik.. Sampek bisa ngrubah sifat Umin.. Oppa.. Aku turun disini aja.. Aku pengen ketemu ama Kyu..”
“Ney…” Jawab Donghae singkat. Setelah Ree turun, mobil Donghae melaju kencang. Tiba-tiba….

“Brrraaaaggghhh…..!!”

“Oopppaaaa……….”

@@@

Sudah Lima hari Donghae dirawat di Rumah sakit tapi belum kunjung ciuman. Setiap hari Ree tak pernah absen mengunjungi Donghae yang masih terlelap dalam mimpinya. Seperti biasa, seusai jadwal kuliah, bersama Kyu, Ree berkunjung ke kamar 103. Dilihatnya tubuh Donghae yang berbalut perban masih tertidur pulas dalam ranjang. Tak jauh dari ranjang, tampak eunhyuk duduk di lantai sambil mengusap air matanya.

“Eunhyuk Hyung.. apa yang kau lakukan dibawah..?? Kau tak bisa duduk disofa..??”Tanya Kyu dengan sedikit marah.

“Eunhyuk Oppa.. Apa yang oppa lakuin..??”Ucap Ree sambil menghampiri Eunhyuk.

“Besuk.. Teuki hyung menempuh hidup baru, tapi lihatlah Donghae..”Isak Eunhyuk.

“Lalu… Apa kita harus beritau teuki soal Donghae Oppa..??”Usul Ree.

“Aniyo..”Jawab Cullie yang baru tiba.

“Tapi Oppa……”

“Pokoknya tidak..!!”Bantah cullie serambi membanting daun pintu dan keluar.

“Aaahh.. Oppa.. Jangan nangis terus donk.. Aku bingung nih..” Rengek Ree.

“Ree.. aku mau ke teuki.. Apa kau mau ikut..??”Tanya Kyu.

“Tidak..”

Langit ditimur dalam sekejap berubah seperti ada percikan nyala lilin dalam kegelapan. Tubuh Ree mulai menggeliat di atas sofa, yang berselimut akan selembar jaket.

“Kau sudah bangun..??”Tanya umin yang berdiri disampingnya.

“Aah.. Umin..?? Kapan dateng,,??”

“Tadi pagi.. Aku menyuruh Eunhyuk Hyung untuk pulang.. Sebaiknya kau juga pulang.. Waktu kita tinggal 4 jam lagi..”

“4 jam…??”

“Bukankah kita harus datang ke pesta teuki..”

“Aduuuhh.. Aku lupa..”Dengan sigap Ree berlari keluar.

Sesampai dirumah…..

“Emma.. Aku pulang…”Salam Ree dari luar pintu.

“Oppa..”Sentak Ree kaget.

“Aku udah duga.. Pasti akan seperti ini..”Ucap wookie dengan tampang serius.

“Em,, ngapain nih orang bisa kesini..??”Bisik Ree ke Emma.

“Aduuhh.. Pikun ya..?? Wookie itu rumahnya didepan.. Jadi dia bisa kapan aja kesini kalau dia mau.. Orang deket..”Jawab Emma lantang.

“Ssstt…!! Jangan keras-keras monyet..”Sambung Ree gugup.

“Okey.. Aku pulang.. Aku cuman nyampein titipan Kyu.. Nanti jam 10, aku tunggu di depan.. Jangan telat..”Ucap Wookie sambil pergi. Emma menyodorkan 3 bungkusan.

“Apaan nih..??”Tanya Ree penasaran.

“Tau.. buka aja.. Eh sapi, kamu belum mandi kan..?? cepet mandi sana.. Bau tau..”

“Iya monyet… Hahhaha..” Tangan Ree membuka bungkusan pertamanya, dilihatnya gaun putih dengan payet yang sangat rumit, bungkusan kedua terdapat sepasang sepatu silver dengan campuran warna putih, di bungkusan terakhir terdapat sekotak make-up rias lengkap dengan aksesoris. Selesai membersihkan diri, Ree mencoba mengenakan gaun.

“Ciey.. Ciey.. Ternyata Ree bisa feminim juga..”Ledek Emma.

“Apaan sih..!!  Nyet.. Gaun kamu..?? Kapan beli..??”

“Aduuh.. Pita kamu salah nih.. Sini aku bantu kamu dandan..”

@@@

Hotel berbintang Lima dengan nuansa putih menjadi tempat pertunangan Teuki dan Rissa. Dengan hiasan lengkungan gorden, lengkap bunga Mawar dan lily terdapat disetiap sudut membuat decak kagum di bibir para undangan yang hadir.

“Waahh.. Bagus banget..”Puji Emma.

“Makhlum lah nyet.. Nie kan pesta mantan leader boy band papan atas korea yang udah bubar..”Tanggap Ree.

“Ihh.. Ree.. Inikan tempat umum.. Panggil Emma aja..”Bentak Emma cemberut. Tangan Kyu tiba-tiba mengenggam telapak Ree.

“Ikut aku..”Bisik Kyu. Ia menarik tangan Ree, yang diikuti wookie dan emma. Di dalam ruang utama, Terlihat Teuki berbalut setelan Jas putih yang bersanding dengan Rissa yang memakai Gaun panjang dengan motif yang sama digenakan teuki. Mereka bak Sepasang Raja dan Ratu pemimpin suatu kerajaan.

“Onnie.. Selamat ya..”Ucap Ree.

“Gomawo Ree..”Jawab Rissa tersenyum dan memeluk Ree.

“Oppa.. Jaga Onnie aku baik-baik.. Kalau sampek Onnie ku nangis gara-gara Oppa,, awas..!!”Gurau Ree.

“Hahhaha..”Suara tawa pecah di wajah iteuk.

Para undangan silir berganti memberi ucapan selamat. Satu per satu rangkaian acara telah selesai. Kini saat jamuan makan tiba. Teuki, Rissa dan member suju menuju gedung yang telah disiapkan untuk elf dan umum. Disitu Leetuek akan memperkenalkan  Rissa ke khayalak. Saat Leeteuk bersama Rissa naik ke pangung, para elf berteriak histeris. Mereka menolak pertunangan Leetuek.

“Gomawoyo elf..”Sapa teuki. Tampak kemarahan dari elf meluap. Berlahan satu persatu member suju menjelaskan alasan pertunangan Leeteuk guna meredam kemarahan elf.

Di waktu bersamaan….

“Ree.. Kapan ya?? Aku bisa ngadain pesta kayak gini..”

“Hahhaha.. Bisa kok.. Nanti malem, ngadain di alam mimpi..”

“Ree,, Aku serius…”

“Ehh.. itu HP siapa..??” Tanya Ree sambil menunjuk HP yang digenggam Emma.

“Wookie..”

“Sejak kapan..??”

“Barusan kok nitipnya..”

“Bukan.. Maksud ku kapan kalian jadian..??”

“Engga’ kok..”

“Nyet.. Aku udah kenal kamu lama..”

“Seminggu,,”

“Gitu donk..”

“Ree.. Aku mau kekamar mandi.. Nitip..”Pinta Emma sambil menyodorkan HP milik wookie.

“Udah lama banget aku gak pegang nie HP..”Guman Ree. Tapi tiba-tiba saja sebuah pesan mendarat di inbox wookie.

From  :  Umin hyung^ ^

Wookie.. Apa yang harus aku lakukan?? Aku binggung.. Sepertinya Ree sudah mengetahui kalau aku menyukainya.. Sebelum kecelakaan, Donghae hyung mengirim pesan padaku, akan memberi tau semua pada Ree..

“Hayoo.. Baca sms orang lain..!! Kagak boleh tau.. Sms itu sama aja privasi, yang..”

“Em,, apa wookie pernah cerita,, something tentang umin..??”potong Ree.

“Aahh..?? Engga’ pernah..” Jawab Emma gugup.

“Kok gugup sih..??”

“Aahh.. Enggak, aku kaget aja ama pertanyaan kamu..”

Waktu tak henti untuk berlalu. Hampir 3 jam sudah pesta yang dihadiri hampir 5000 undangan telah usai. Kini gedung yang tadinya sesak akan kehadiran elf, kini hanya ada beberapa petugas yang membersihkan lantai. Dan diruangan Utama tempat undangan khusus, terdapat lalu lalang undangan yang ingin berpamitan. Selesai sudah pesta akbar yang diadakan teuki. Tak selesai sampai disini, Teuki telah menyiapkan pesta sederhana yang diadakan dirumah. Pesta ini hanya dihadiri mantan member suju beserta pasangannya masing-masing.

“Teuki Oppa hebat..!! Bisa bikin pesta seru…”Puji Ree.

“Hahhaha.. Jadi, kapan kalian menyusul..??”Tanya teuki.

“Nunggu Ree selesai kuliah..”Jawab Kyu ringan.

“Aaah.. Apaan sih..??”Bantah Ree dengan pipi memerah.

“Hahhaha.. Gak papa lagi Ree.. Oh ya.. apa kalian tau donghae atau sungmin?? dari tadi aku tidak melihat mereka..??”Tanya Rissa sambil mencoba mencari.

“Park Jung So.. Ada sesuatu yang ingin aku katakan..”Tiba-tiba Yesung yang mendekat.

“Katakan saja..!!”

“Aku tidak bisa berbohong lagi. Apa Kau tau dimana donghae sekarang..??”. Dengan tampang serius Leeteuk mengelengkan kepala.

“Donghae sekarang dirumah sakit..”Ucap Yesung sambil berbalik.

“Yesung.. Tunggu…!! Apa yang sebenarnya terjadi..”

“Semua orang sudah tau.. Kau bisa tanya pada siapa saja..” Jelas Yesung singkat dan pergi.

“Eunhyuk.. Apa itu benar..??”Tanya Teuki dengan nada tinggi. Eunhyuk hanya menunduk, dan menyapu air matanya.

“Aaaaiisstt…”Teriak teuki sambil membanting gelas digenggamannya.

“Ya.. Kalian semua memang dongsaeng yang sangat baik..”Ucap iteuk sambil meneteskan air mata.

“Kita ke rumah sakit sekarang..” Tambahnya.

@@@

Bagai disambar petir di siang bolong, tubuh Leeteuk membatu dan matanya enggan untuk berkedip ketika didapatinya seorang dongsaeng yang selalu berbagi suka ataupun duka dengannya, kini hanya tergeletak tak berdaya dengan beberapa alat medis yang menancap ditubuh.

“Hai.. Donghae.. Apa yang kau lakukan disini..?? Kau tidak datang ke acara ku..?? Apa kau lupa..?? Kenapa kau hanya diam..?? Aku tidak akan marah mendengar alasanmu.. Cepat bicara lah.. Ayo kita bermain bersama lagi.. Kau boleh menempati kamar ku.. Banggunlah.. Ayo kita pulang.. Ini bukan rumah kita..”Ucap Leeteuk terbata-bata dengan air mata yang terus mengalir. Isak tangis terus mengiringi Ucapan iteuk.

Dengan pelan, Ree melangkah mundur memisah dari rombongan.

“Ikut aku..”Bisiknya pada Sungmin yang berada di posisi belakang. Ree terus Menjauh dari keramaian. Langkahnya berhenti ketika Ia sampai di atap Rumah sakit.

“Apa yang ingin kau katakan..??”Tanya Umin dari belakang.

“Katakan padaku.. Siapa gadis yang merubah sifatmu..”

“Bukan urusanmu..”

“Tidak.. Itu adalah urusanku..”. Sungmin hanya terdiam menunggu apa yang ingin dikatakan Ree selanjutnya.

“Kenapa kamu tidak memberi tau ku..?? Kenapa kamu hanya diam..?? Apa yang sebenarnya ada dipikiranmu..??”

“Aku tak ingin melukai perasaan Kyu..”

“Dengan mengorbankan perasaanmu…??”Potong Ree membentak.

“Iya.. Aku rela, jika harus selamanya menjadi pengagum mu..” Jawab Sungmin sambil mendekati Ree.

“Aku tau, kau mencintai Kyu.. Dan aku juga tau, Aku akan kehilanganmu jika kau tau perasaan ku..”

“Umin..”

“Bisakan kau memanggil Oppa seperti dulu..?? Aku sangat rindu sekali dengan panggilan itu..”

“Oppa..”Ucap Ree sambil terisak, memeluk Umin.

“Hyung.. Ree..”Terdengar ucapan pelan dari jauh.

“Kyu..”Sentak Ree kaget dan secepat mungkin melepaskan pelukan sungmin. Kyu hanya menghela napas dan pergi melalui tangga darurat.

“Kyu Tunggu…!!”Panggil Ree sambil mencoba mengejar.

“Kyu.. Tunggu..!! Aku bisa jelasin..”Ucap Ree yang terus mengejar menuruni tangga.

“Ree.. Tunggu..”Kejar Sungmin dari belakang.

“Kyu.. Tungguin aku..”Pinta Ree yang sekian kali.

“Ree..”Panggil Sungmin.

“Ree.. Ree..”

“Ree.. ”Mendadak suara sungmin berubah menjadi lembut layak seorang wanita.

“Ree.. Ree.. Bangun..” Perlahan Ree membuka matanya. Dilihatnya seorang wanita yang tak asing baginya.

“Aduuuhh.. Bundha.. Kok aku dibangunin sih?? Aku belum jelasin ke Kyu..”

“Jelasin apa..??”

“Jelasin ke Kyu,, kalau aku ama umin gak ada hubungan apa-apa..”

“Kyu, Umin.. Siapa ?? Kamu ngigo ya..?? Cepet bangun.. Itu ada surat dari sekolah..”Ujar Bundha sambil keluar.

“Huaaem.. Surat apaan sih..?? Paling juga promosi universitas..”Guman Ree sambil membuka surat dan memulai membacanya. Matanya terbelalak ketika membaca tulisan “Beasiswa Universitas Kyunghee, Seoul, Korea Selatan”

“Aahh.. Beasiswa ke Korea..?? Pasti ini mimpi Lagi.. Ree Bangun.. Bangun..”Ucap Ree sambil menggeleng-gelengkan kepala dan dengan keras, Ree mencubit pipinya.

“Aauuww.. Sakit..”Rintihnya.

“Berarti ini gak mimpi..!! Aaaarrgghh…”Jerit Ree sambil melompat-lompat di atas kasur.

“Ree.. Kamu jadi ke sekolah gak..?? Katanya ada acara perpiasahan..”Teriak Bundha dari depan.

“Iya Bun.. Ni mau mandi..”

“ Setiap manusia pasti mempunyai mimpi.. Banyak sekali Impian yang dapat di tawarkan di Dunia ini.. Walaupun banyak diantara Mimpi itu yang hanya semu, yang membuat seseorang tak mau untuk mencobanya.. Tapi percayalah, mimpi adalah harapan bukan harapan adalah mimpi.. Tak ada yang mustahil di Dunia ini.. Selama kita percaya bahwa mimpi itu ada dan nyata, maka jika saatnya tiba, mimpi itu akan datang.. Bermimpilah seindah mungkin.. Selama mimpi dapat membuat kita senang dan termotivasi untuk hidup lebih baik.. ”

Written By Reekyu^^

About Reekyu^^

I love K-pop^^

Posted on Juni 26, 2011, in FF, Super Junior and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: